Tips Copywriting untuk Website yang Menarik

8 Tips Copywriting untuk Website yang Menarik

Ketika berbicara tentang website, kata-kata yang kalian gunakan sama pentingnya dengan desain visualnya. Ya, copywriting, seni menulis teks promosi untuk iklan, website, atau media lainnya. Copywriting yang efektif bisa membuat perbedaan besar, bukan hanya dalam menarik perhatian tapi juga dalam mengubah pengunjung menjadi pelanggan.

Nah, gimana sih caranya membuat copywriting yang menarik untuk website? Yuk, simak tips berikut!

1. Kenali Audiensmu

Cheerful mood. Group of people at business conference in modern classroom at daytime

Langkah awal yang krusial adalah mengenal audiens targetmu. Apa yang mereka butuhkan? Apa masalah yang mereka hadapi? Memahami ini akan membantumu menulis copy yang relevan dan menarik bagi mereka. Kamu nggak menulis untuk diri sendiri, tapi untuk mereka yang akan membaca.

2. Gunakan Copywriting Headline yang Menarik

Headline adalah hal pertama yang dilihat orang. Buatlah headline yang kuat, menarik, dan mampu membangkitkan rasa ingin tahu. Gunakan kata-kata yang menimbulkan emosi atau menjanjikan solusi atas masalah mereka. Contohnya, “Cara Mudah Mengatasi Masalah X dalam 3 Langkah”. Buat headline yang bikin penasaran dan bikin calon pembaca mau baca.

3. Manfaatkan Kekuatan Storytelling

Cerita memiliki kekuatan untuk menyentuh emosi dan membuat pesanmu lebih berkesan. Ceritakan tentang asal usul brandmu, tantangan yang kamu hadapi, atau bagaimana produkmu bisa mengubah hidup pelanggan. Storytelling membuat audiens merasa terhubung dan lebih terlibat dengan brandmu.

4. Jadikan Pesanmu Jelas dan Langsung

Pesan yang jelas dan langsung lebih baik daripada basa-basi. Hindari jargon industri yang membingungkan dan gunakan bahasa yang sederhana dan mudah dipahami. Jelaskan dengan singkat apa yang kamu tawarkan dan mengapa itu penting bagi mereka.

5. Fokus pada Manfaat, Bukan Fitur

Standard quality control collage concept

Saat menulis tentang produk atau layananmu, fokuslah pada manfaat yang akan didapat pelanggan, bukan sekadar fiturnya. Misalnya, bukan “Sepatu dengan sol anti-slip”, tapi “Berjalan lebih nyaman tanpa khawatir terpeleset”. Ini membantu audiens memvisualisasikan bagaimana produkmu dapat memperbaiki hidup mereka.

6. Gunakan Call-to-Action (CTA) yang Kuat

Setiap halaman di websitemu harus memiliki tujuan, dan CTA membantumu mencapainya. Apakah itu mendorong pembaca untuk mendaftar newsletter, mengunduh ebook, atau membeli produk, pastikan CTA-mu jelas dan menonjol. Gunakan kata-kata yang memotivasi aksi, seperti “Dapatkan Sekarang”, “Daftar Gratis”, atau “Mulai Coba”.

7. Optimalisasi untuk SEO

Meskipun fokusmu adalah pada pembaca manusia, jangan lupakan mesin pencari. Gunakan keyword yang relevan secara alami dalam copymu untuk membantu meningkatkan peringkat website di hasil pencarian. Namun, ingat untuk tidak berlebihan sampai mengorbankan kualitas dan kelancaran teks.

8. Proofread dan Edit

Beautiful Asian muslim lady casual wear working using laptop in modern new normal office.

Kesalahan ketik atau grammar yang buruk bisa mengurangi kredibilitasmu. Setelah menulis, luangkan waktu untuk membaca ulang dan mengedit teksmu. Gunakan tools seperti Grammarly atau Hemingway untuk membantumu menemukan dan memperbaiki kesalahan.


Copywriting yang efektif bukan tentang menggunakan kata-kata rumit. Tapi tentang komunikasi yang jelas, koneksi dengan audiens, dan menyajikan solusi atas masalah mereka dengan cara yang menarik dan meyakinkan.

Kalo kamu yang masih bingung soal urusan social media marketing dan digital marketing, Digital Marketing School solusinya! Di sini kamu bisa ikut kelas-kelas yang buat meningkatkan pengetahuanmu tentang social media dan digital marketingDaftar sekarang juga, ya!

Post a Comment